Menawan Gunung Datuk, Rembau Negeri Sembilan Pula

Nampaknya kemaruk hiking ini kian nyata. Dari awal minggu asyik tanya nak hiking mana..mana..manaaa. Maka, akhirnya keputusan untuk menakluk Gunung Datuk dibuat.

Gunung Datuk ni berjiran dengan Gunung Angsi. Terletak di daerah Rembau. Agak kuciwa kerana tidak kelihatan muka KJ di mana-mana...hahahah. Motip????

Rasa macam pertama kali melintas area Rembau ni. Banyak pula bangunan, rumah Minangkabau. Mak suka sangat. Nampak cantik dan kemas je bandar Rombau  nie .
#harap2KJbacayangsayapujidaerahdia nie

Dari jalan utama, tetiba tiada signboard untuk ke Gunung Datuk. Korang disarankan guna waze ye untuk mencari, takut terlepas pula simpang utama tu. Kemudian, dah ada semula signboard dia. Tapi diingatkan juga ye. Di sini parking area dia sangat kecik. Maka hanya sedikit je yang boleh dapat parking secara teratur. Yang lain, sila parking di tepi jalan yang kecik dan sempit itu. Tips: Datang awal pagi atau bila dah nak sampai tu, terus je korang parking kat tepi jalan. Jika ada usaha nak cuba-cuba parking kat area kaki gunung, merasa laa korang hazabnya nak patah balik. Kalau kereta kancil ok laa..kalau kereta beso..isshh I is seram ok. 

Kami parking lebih kurang dalam 700meter kot..ke lebih. Terpaksa la menapak jauh. Kami sampai sana dalam 7.45 gitu. Sampai-sampai kat sana, aku terus nak ke toilet. Ingat nak menumpang kasih dengan Petronas kat pekan Rembau, sekali dia tutup daaa. Adoii sedih aku tengok tandas dia. Tandas dia ok laaa tapi paip bocor. Melimpah-limpah air. Harap mereka dah panggil orang baiki. Sayang je air membazir. Dalam tandas semua takde paip. Baldi takde..cuma aku nampak ada gayung. Nasib baik jugak laa ada 2 gayung. Settle laa hajat aku. Masuk percuma je tandas tu. Harap ada lah orang yang menyelenggaranya. Iye laa..tempat awam kan. Susahlah kalau tiada kemudahan. 

Sebenarnya area situ, ada sebuah kedai runcit / kedai makan yang kecil. Ada juga ruang terbuka yang agak besar jugak. Beratap tapi takde dinding. Masa kami sampai tu, ada rombongan mana ntah tengah buat persiapan. Ntah kenapa aku x ambik gambar. Tapi boleh je korang google kalau nak membayangkan areanya. Hehehe. Dah aku dah nak mendaki ni.

Kalau ikutkan signboard dari awal tu, dia tulis 2100meter (lebih kurang sebab aku tak ambil gambar). Oooh pendek je laa. Bandingkan dengan Gunung Angsi, 5000meter hokeh. Tapi ketinggian gunung adalah 884meter. Lebih kurang sama je dengan Angsi. Bismillah. Jom. Jalan sekejap turun bukit, jumpa pondok pendaftaran. Sila bayar RM5 seorang tapi anak aku dapat free. Terima kasih ye bang. Hehehe. Berjalan sekejap je dah nampak hazab di hadapan. Uwaaaaa...Mencanak dia punya tinggi ok. Tetiba rasa tekanan. Dah la kawasan berbatu. Hampir 1km pertama, penuh dengan pendakian bersudut 50-70 darjah. Aku pun hampir-hampir kehilangan nyawa dan putus asa. Semput. Kenalah banyak berhenti untuk mengambil nafas. Tapi alhamdulillah, berjaya juga aku tamatkan 1km pertama tu. 1km terakhir selepas itu, agak biasa dan boleh dihadapi dengan tenang.

Masa dalam perjalanan naik, aku saing-saing dengan budak remaja 2 orang lelaki. Sorang tu semput. Bersaing-saing kami. Kejap aku depan..kejap aku kat belakang. Seronot pula. hahahha. Tak la terasa aku teruk sangat. Tapi di penghujung nak sampai atas tu, aku dah tak nampak mereka. Kemudian, aku saing pula dengan couple ni. Aku rasa couple laa. Isshh serius menyakitkan telinga aku. Depa bukan jiwang-jiwang gitu tapi gedik. Cakap kuat-kuat topik yang aku rasa macam nak sepak je. Ko boleh diam tak. Serius aku rimas. Lama gak aku kena hadap depa tu...Bila dia menghilang pun aku tak sedar.

Bila dah sampai puncak, dia ada kawasan yang agak lapang. Ada team yang pasang kanopi. Siap masak-masak lagi. Terasa lapar. Mintak sepinggan boleh bang..heheh

Eh..puncak yang ini belum betul-betul puncak ye. Kena naik tangga dulu untuk bebetoi sampai puncak. Puncak dia ni berbatu je.. Tangga dia tu diikat dengan tali. Maka, berhati-hati ye semasa naik tangga. Yang penting jangan berebut-rebut dan naik satu per satu. Kat atas tu ruang dia agak terhad. Korang posing la lebih kurang ye. Kasi la peluang orang lain sama untuk naik dan menikmati pemandangan di atas tu. Ada 3 peringkat tangga tau. So, tangga yang ketiga untuk yang memang puncak. Aku tak naik yang itu. Sebab aku tengok sesak dengan orang dan aku rasa macam seriau sikit. Hahahhaa. Alahhh tak banyak beza pun dengan area tangga kedua. 

menapak dari parking nak ke kaki gunung
Tandas awam yang agak hazab
Mercu tanda Gunung Datuk
Jom mulakan pendakian.
Pondok Kawalan dan bayar RM5 di sini
Simpan resit ni
Awal lagi ni..ada lagi 1930m nak dihadapi
Kering..seminggu tak hujan rasanya ni
Nampak tak curamnya laluan dia
Selepas nampak signboard ni dah boleh tarik nafas lega
Kemooon....u kenduit
Besar giler kot batu ni
Ehhh dah sampai
Pemandangan apabila mendongak ke langit
Tangga Pertama
Tangga ketiga. Tangga kedua tiada di dalam gambar
I Was There
Pemandangan apabila merenung jauh ke sana

Tak diketahui pokok apakah ini tapi rasa menarik pula
Dan lagiii
Ni pun tak tau apakah spesis nyaaa
Ehhh tetiba je gambar ni.
Perasaan yang tak dapat digambarkan bila jumpa batu besar ni dan nampak pondok. Yeaaah dah tamat


Kami start mendaki pukul 8.30. Sampai di atas lebih kurang 10.15 gitu. Dan sampai di bawah pukul 12 tengah hari. Ok laa sebab total perjalanan dalam 4km. Semasa perjalanan turun, area yang mencabar adalah 1km terakhir laaa...sebab curam sangat nak turun. Aku sangat berhati-hati sebab takut tersungkur ke jatuh ke apa. Seboleh-boleh nak elak kecederaan. Disebabkan perjalanan dia yang agak santai, seronok aku memerhatikan orang-orang yang aku jumpa. Ada couple tua yang sangat membantu pasangan masing-masing. Ada group perempuan muda yang sangat ceria. Mostly, semua akan cakap Selamat Pagi...Ok ke? ..Jauh lagi ke?...Hati-hati ye. Rasa diri disayangi pula..hehe. Tapi ok laaa trip hiking Gunung Datuk ni. Tahniah kepada diri sendiri.

Di akhir perjalanan, kami menuju ke kedai makan daging salai. Apa ntah nama kedainya. Lupa. Kami guna foursquare jek. Tapi serius sedap daging salai dia dengan sambal hijau apa ntah. Berpeluh2 makan. Carbo Loading katanya. 

Perut dah kenyang, hatipun riang. Jom balik rumah. 


Popular posts from this blog

Casa Titik, Cherating

Menawan Gunung Angsi, Ulu Bendul Negeri Sembilan

Pusat Penghayatan Alam (NIC) - Wetland Putrajaya